Rabu, 06 Agustus 2014

The villains are your average neighbors

Perkenalkan dua penjahat favorit saya dari (currently number 1 serial based on IMDB) Breaking Bad: Gustavo Fring dan Lydia Rodarte-Quayle. Keduanya merupakan tangan-tangan “atas” dalam kartel sabu di New Mexico, AS. Keduanya sama-sama not your typical villains. Keduanya adalah orang-orang yang tampak ngantor 9-5 setelah sebelumnya mengantar anak-anak ke sekolah, yang di jalan pulang mampir sebentar ke supermarket membeli isi kulkas yang sudah habis, dan sampai rumah untuk kembali berebut remote tv bersama keluarga.

Gustavo Fring
Gustavo Fring adalah Colonel Sanders versi Latin, KFC-nya bernama Los Pollos Hermanos (bahasa Spanyolnya The Brothers Chickens). Los Pollos Hermanos ini yang jadi salah satu kedok dari drug cartel-nya (sabunya diangkut di dalam adonan ayam). Gaya pakaiannya bankir dan cara ngomongnya seperti guru (sopannya super). Gus juga dekat dengan DEA (BNN-nya Amrik, badan pembasmi narkoba) dengan menjadi penyokong dana untuk kegiatan sosialnya. Cara kerja Gus sangat apik, total, dan dingin. Dia tipe businessman yang prinsipnya “We should do the best or we do nothing”.


Bisa dibilang Gus sangat berperan dalam proses metamorfosis karakter dan cara kerja Walter White (koki sabu yang merupakan tokoh utamanya). "You are a wealthy man now. One must learn to be rich. To be poor, anyone can manage”, salah satu petuahnya buat Walt. Yang paling gila menurut saya adalah ekspresinya yang selalu datar dan caranya senyum tampak tulus tapi seolah-olah bilang “I can kill you anytime I want”. Dan memang anytime he wants, Gus dapat membunuh siapa pun yang menurutnya pantas mati demi membersihkan jalur bisnis sabunya. "If you try to interfere, this becomes a much simpler matter. I will kill your wife. I will kill your son. I will kill your infant daughter." Lagi-lagi ini diucapkan untuk Walt si Heisenberg penemu the pure blue-meth.


Lydia Rodarte-Quayle
Lydia adalah eksekutif yang bisa kita lihat lagi mimpin rapat di Sudirman dan berlalu-lalang dengan kacamata hitam untuk numpang lewat beli kopi decaf di Plaza Senayan. Tapi siapa sangka ternyata bahan utama sabu-sabu yang beredar di Jalan Biak situ disuplai olehnya. Nama dan tampilannya seperti eksekutif perusahaan besar yang workaholic yang mendapatkan penghargaan Outstanding Leadership in Business. Yang memang benar. Akan tetapi ia juga berperan sebagai pemasok methylamine untuk Gustavo Fring yang akhirnya selepas kematian Gus juga turut mendistribusikan blue meth, bahkan sampai ke luar negeri.


Kebalikannya Gus yang supertenang, Lydia adalah tipe yang bisa kena serangan stroke kapan saja. terlampau tegang dan selalu gugup. Karakter yang merugikan bagi seorang kriminal, sekaligus membuatnya semakin berbahaya (adegan pertama kemunculannya saja ketika Lydia menyerahkan daftar orang-orang Gus yang akan dia bunuh karena kewaspadaannya yang jauh mengalahkan kehati-hatiannya). Baru muncul di season finale, Lydia memang satu-satunya karakter perempuan di lingkaran drug cartel (selama 4 season semuanya laki-laki). Meskipun begitu, penampilannya bukan sekadar Smurfette Principle (satu-satunya karakter cewek di antara semua karakter cowok). Hal ini dijelaskan lewat percakapan Mike dengan Jesse, "And now you're being sexist. Trust me, this woman deserves to die as much as any man I've ever met." Di balik pembawaannya yang kaku, ambisi Lydia dalam membesarkan blue-meth tak bisa disepelekan. Seperti ucapannya saat nyawanya terancam dan berniat menukarnya dengan pasokan bahan tak terbatas, "Who said anything about barrels? I'm talking about an ocean of the stuff."


Sumber foto:
http://hushcomics.com/
http://carboncostume.com/