Sabtu, 19 November 2011

They Deserve It

Sebenernya saya bukan orang yang pemarah (ngakunya), tapi akhir-akhir ini sering negor-semi-marahin orang di tempat umum. Oh tidaaaaak! Apakah ini langkah lebih jauh saya menjadi makhluk anti-so(sial)!?

Saya sih percaya marahin orang itu bukan cara paling oke yang bisa kita ambil. Misalnya, ada anak nggak bisa ngitung, terus dimarahi, itu sama sekali bukan cara yang bisa diterima. Selain itu, marahin pelayan di tempat makan dengan cara keji juga nggak bisa diterima. Atau misalnya digangguin, marah tuh menurut saya pribadi sih nggak ada gunanya. Bener kata quote entah siapa yang isinya kayak gini "The best self-defense is jokes".

Tapi oh tapi!

Untuk beberapa hal, pada dasarnya, memang ada orang-orang yang simply pantas dimarahi. ADA BANGET. Kalo nggak, kenapa tuhan nyiptain konsep 'marah' *cari pembenaran :p. Di bawah ini beberapa orang yang menurut saya pantas dimarahi (atau ditegor deh).

Orang yang nyerobot antrian
Orang-orang semacam ini ada di level tinggi di daftar orang yang pantas dimarahi. Kecuali dia punya alasan superkuat, seperti dia bakal mati kalo nggak nyerobot, perilaku ini nggak bisa dimaafkan. Cara paling pas yah teriakin atau omongin aja langsung "Ih nyerobot" dengan nada jijik atau "antri kaleeeeee" dengan nada bebas. Yang pasti, harus didengar sama orang yang kita maksud dan kalo bisa orang lain. Mereka pikir hidup mie instan.

Petugas-petugas yang membiarkan terjadinya ketidakadilan
Oke, subjudulnya agak berlebihan, tapi kira-kira begitu. Ini paralel sama poin sebelumnya. Misalnya, petugas loket yang jual karcis dan malah membiarkan orang yang nyerobot buat beli karcis duluan. Ini situasinya kalo dia memang sadar si orang itu nyerobot dan dia tetap membiarkan yah. Karena biasanya ada petugas yang negor penyerobot. Ini baru saja kejadian sama saya. Pas lagi antri yang panjaaaaaaang di bagian bea cukai bandara soetta, saat itu saya sudah hampir di depan scanner, tiba-tiba ada 2 ibu yang datang gitu aja terus masukin tas-tasnya ke scanner, dan si petugas ini jelas banget tahu nih ibu-ibu ngeselin nyerobot, tapi dia malah bantuin nih ibu-ibu masukin tasnya. Entah takut atau males (takut sih kayaknya). Langsunglah, emosi saya yang hari itu emang sedang tidak stabil pun memberontak dan karena si ibu-ibunya sudah lolos lewat, saya tegor si petugas kacrut. Ngerasa nggak cukup, saya pun banting tas saya pas mau dimasukin ke scanner dan setelah dibanting baru nyadar di dalemnya ada...........laptop! :______(
Anger management yang buruk. Not recommended yah aksi yang terakhir itu.

Orang yang merokok di tempat umum/sempit/ada anak-anak
Saya bukan orang yang antirokok. Kadang suka juga malah sama aromanya. Tapi orang yang memutuskan untuk merokok di tempat umum itu pantes ditegor, kalau masih rese, marahin sekalian. Kejadian paling bikin gemes adalah waktu lihat orang ngerokok persis depan bayi (entah otaknya dijual dimana). Paling umum sih kejadian di kendaraan umum, entah bis, angkot, atau kereta. Biasanya, metode pertama adalah sok-sok batuk, ah tapi basi lama-lama, suka ada aja yang nggak nyadar, jadi mending ditegor aja langsung, misalnya, "Mas, matiin yah rokoknya sebelum saya matiin masnya" :p Walaupun saya nggak seterganggu itu sama asap rokok (makanya saya fine saja kalo teman-teman saya ngerokok depan saya), tapi rasanya sebel aja sama orang yang nggak pake etika pas ngerokok. Kan ada orang lain yang bisa aja nggak tahan sama asap rokok tapi nggak berani negor. Disclaimer lagi yah, saya nggak anti-rokok selama pake etika (soalnya banyak orang yang sensitif kalo udah ngomongin rokok).

Tiga tipe di atas adalah tipe yang paling mudah ditemui di tempat-tempat umum dan jangan ragu-ragu buat marahin, hahaha! :p

Ada tambahan?