Minggu, 13 Maret 2011

"Jangan Pedes yah, Bang...."

Begini akibatnya kalo teknologi nggak tepat guna. Gambarannya gini, saya pilih untuk beli smartphone dan saya marah-marah karena notif yang banyak dan masuk di jam tidur saya. Saya marah-marah sama orang yang ada di balik notif itu. Padahal, saya punya banyak pilihan.
  1. Saya bisa silent HP pas tidur. Ini jalan pintas sih.
  2. Kalo emang takut ada hal penting, atur pushmail di smartphone kita untuk email penting saja, nggak perlu tuh email notif jejaring sosial macem facebook/twitter/dsb masuk ke pushmail kita. Ini superpenting menurut saya kalo kita udah menceburkan diri untuk menggunakan smartphone yang pada akhirnya akan meniadakan tembok kamar kita, pagar rumah kita, bahkan perbatasan negara kita. Tinggal kita yang jadi filternya, mau sejauh mana. Mau sampai teras rumah, kota sebelah, seberang pulau, atau bahkan sampai benua eropah.
  3. ...dan banyak cara lain dan saya terlalu pemalas untuk nulis.

Teknologi itu seperti tuhan, sangat demokratis. Kita punya hak penuh untuk memilih. Semuanya ada di tangan kita. Kita yang menentukan. Kalo karena notif yang ganggu, terus protes sama yang bikin notif, hmm... itu egois namanya. Apalagi kalo nggak semua orang keganggu dan bahkan ada yang butuh sama notif itu. Belum lagi, jelas membuat kita tampak nggak siap sebagai pengguna teknologi. Ibaratnya saya beli nasi goreng pedas, terus saya marah-marah sama petani cabe karena bikin saya sakit perut, padahal saya punya pilihan untuk bilang "Jangan pedes yah, bang...!". Jatohnya yah komedi banget kalo saya marah-marah sama petani cabe. Karena ketika bicara teknologi, kita selalu punya pilihan. Sesederhana itu. We rule!

Jadi salah siapa?
Salah RIM yang berani-beraninya jual BB di negara yang sebagian besar pemakainya terlalu pintar untuk baca buku manual. Salah Zuckerberg yang bikin facebook yang bisa diakses oleh masyarakat yang terlalu males untuk sekedar atur sana-atur sini. Saya sotoy? Biarin, tapi paling nggak, saya nggak akan marah-marah sama petani cabe kalo perut saya sakit karena makan nasi goreng pedas.


#50 dari 365 di 2011