Kamis, 27 Januari 2011

Lagu dan Anak-Anaknya

Biasanya kalo saya suka satu lagu, saya suka cari-cari cover version-nya. Kalo yang nyanyiin ulangnya terkenal, gampang dicari. Tapi kalo yang nyanyiin ulang nggak terkenal, jaman sekarang udah numplek di youtube, banyak yang bagus (yang nggak bagus juga nggak mau kalah banyaknya). Asal koneksi lagi cihuy aja. Kadang ada juga lagu yang saya suka karena cover version-nya, padahal lagu originalnya nggak suka. Hmm.. mungkin lagu-lagu yang dinyanyiin ulang ini kayak orang yang didandanin ulang. Misalnya yang rambutnya lurus dikeriting atau sebaliknya, gincu merah diubah jadi gincu item, bedaknya ada yang ditebelin atau ditipisin atau jadi nggak pake bedak, yang matanya polos ditambahin eyeliner, maskara, sama eyeshadow, bahkan pake softlens, gaunnya dirobek-robek, ditelanjangin, atau malah dipakein jilbab. Ngomong apa ini!!?

Contohnya lagu Creep. Lagu yang umurnya 4 tahun lebih muda dari saya ini tadi saya cari ulang di dokumen laptop dan nemu 6 versi anaknya.

1. Versi sesama band Inggris, Muse. Ini termasuk versi yang lebih sederhana make up-nya (cuma pake gitar tok) tapi lebih emosian vokalnya, si Matthew Bellamy nyanyinya berdesah-desah dan kayak lebih berkeringat dibanding Thom Yorke. Versi ini kayak cowok yang tadinya bergaya Britpop (jins, kaos, kemeja flannel) diubah jadi nggak pake baju, cuma pake jins. Kalo saya lebih suka versi asli dibanding yang ini.

2. Versinya Prince. Saya nggak ngikutin musiknya Prince, tapi menurut saya versi ini rada bosenin. Dan karena ini versi live, jadi ada tambahan berisik suara penonton sorak-sorak. Tapi kalo mau konsisten sama analogi orang yang didandanin ulang tadi, mungkin kalo versi Radiohead gincunya merah, versi ini gincunya ungu keitem-iteman kali yah.

3. Versi musisi dan DJ Amrik, Moby. Nah ini yang namanya versi tambah menor. Ini juga versi live. Selain full-band, juga ada tambahan musik elektroniknya, yah dia kan DJ. Jadi ini ibarat cowok dengan gaya Britpop yang dipakein jaket kulit, topi, sama kalung.

4. Versi Ingrid Michaelson. Di versi ini, anggaplah si cowok tadi operasi kelamin jadi cewek, terus si cewek ini pake dress katun putih, flat shoes, blush on dan eyeliner tipis, rambut diiket asal. Musiknya cuma gitar, sebenernya instrumen utamanya yah suaranya Ingrid yang kayak sambil niup balon pas nyanyi.

5. Versi koor, grup Scala & Kolacny Brothers. Ini lagu yang ada di trailer-nya The Social Networks. Dari suaranya sih kayak koor anak-anak. Cuma pake piano sama gitar elektrik tipis banget di belakang. Ini versi yang dipakein jilbab kali yah? hehe

6. Kayaknya ini versi yang terbaru, versinya Eliza Doolittle. Si cowok tadi di sini berubah jadi cewek Inggris muda yang suka pake mini-dress atau celana pendek+sneaker dengan nyaman kemana-mana. Selama setengah lagu, isinya cuma vokalnya Eliza sama dikit banget iringan bass gede yang berdiri itu apa namanya yah. Barulah di sisanya ada tambahan perkusi sama gitar. Ini versi favorit saya karena lagi suka-sukanya aja sama Eliza Doolittle, hehe.

Sekian ceracau musik alakadarnya saya.


#17 dari 365 di 2011

Jumat, 14 Januari 2011

Ulat Lapar

Sepotong ulat kelaparan di pojok laptop. Mencoba-coba meracik makanan. Bahan pokok di monitor kanan bawah. Berkejap-kejap angkuh. Bumbu-bumbu telentang sepanjang papan. qwertyuiopasdfghjklzxcvbnm. Ulat mulai memasak. Pilih racik bumbu. Rebus lalu goreng. Di pojok monitor kanan bawah. Kompor volume-based. Masakannya gagal. Si ulat menangis. Berjanji takkan pernah memasak lagi. Sampai kapan pun. Mungkin sampai lapar sebuas hutan kebakaran.


#8 dari 365 di 2011

Aroma XXI Cukup Mengganggu

Saya nggak terlalu suka sama bau khasnya XXI. Entah baunya emang kayak gini di semua XXI dari Sumatera sampai Papua atau cuma di XXI yang saya pernah datangi saja. Baunya itu kayak campuran bau pendingin ruangan campur karpet, atau ada yang bisa jelasin lebih tepat? Saya sempet beberapa kali nggak terlalu nikmatin filmnya karena bau yang buat saya cukup mengganggu.

Saya sebut 'cukup mengganggu' karena memang nggak 'tok mengganggu'. Tingkat 'mengganggu'-nya lemah. Karena saya ingat omongan teman saya yang jarang ngomong tapi sekalinya ngomong cukup berisi. Waktu itu lagi nonton berita di tv dan ada voxpop, "Yah menurut saya ini cukup baik blah blah blah". Lalu si kawan berinisial RM (ini nama panggilannya juga) nyeletuk, "Kenapa yah orang kebanyakan kalo nilai sesuatu selalu pake kata 'cukup'? Kalo baik kenapa nggak 'baik' aja?". Hmm..bener juga. Mungkin ini ada hubungannya sama karakter orang kita yang nggak to the point kalo ngomong. Sotoynya saya sih begitu.

X: "Nilai lo gimana?" Y: "Yah lumayan lah..cukup bagus".
Lalu si X lihat transkrip nilai si Y, ternyata A semua. Ini jelas penggunaan kata 'cukup' yang membangkitkan emosi! Kalo bagus yah bagus aja. Rendah hati? Nggak juga, menurut saya itu jatuhnya malah songong. Walaupun banyak juga yang menyalahgunakan kata 'cukup' sebelum kata sifat untuk rendah hati. "Alhamdulillah, anak saya cukup sukses", padahal anaknya pemilik 10 perusahaan dan kalimat yang lebih tepat mungkin "Anak saya sukses abesss!". Takut dibilang sombong kali yah kalo lebih pilih kalimat kedua. Seperti kata Dorce, kesempurnaan hanya milik Allah. :p

Tapi kalo penggunaan 'cukup mengganggu' buat aroma XXI di awal tulisan ini nggak ada tujuan apa-apa. Takut pihak XXI marah? Geer amat pihak XXI ada yang baca ini. Mau pake kata 'mengganggu' tapi nggak sebegitunya. Jadi yah sekali lagi, memang aroma XXI buat saya hanya cukup mengganggu.


#7 dari 365 di 2011

Rabu, 12 Januari 2011

Obsessive Compulsive Disordah': Pengakuan

Bukan OCD tingkat parah yang menyusahkan sih, tapi kadang mengganggu.

1.Obsesif Konsonan (g/d/b/j)

Terutama waktu kecil, selalu dimarahi mama tiap mulai obsesif mengulang-ulang "eggg", "eddd", "ebbb", dan "ejjjj"; tanpa membuka mulut dan tanpa kenal tempat. Mungkin si mama malu. Seperti kekurangan oksigen dan kacau kalo belum melakukannya. Untungnya sekarang udah nggak terlalu. Cuma kalo inget dan ada yang ingetin, jadi mulai lagi, cuma untuk beberapa waktu dan nggak semenyiksa dulu. Waktu kecil mama bilangnya "Itu nanti kena sarap kalo terus-terusan, paur*!". Akhirnya pas nonton Oprah Winfrey Show tahu sendiri kalo itu namanya OCD. Nonton itu jadi sangat bersyukur karena yang saya alami itu nggak bahaya dan terlalu mengganggu. Apalagi di situ ada anak kecil yang OCD-nya teriak "coffee!" dan menggeleng-gelengkan leher tiba-tiba. Ngeri.

2. Lima-Lima-Lima!

Banyak hal kecil yang saya lakukan harus saya lipatgandakan jadi lima kali. Misalnya, saya nggak sengaja nyentuh tembok, saya harus sentuh tembok itu empat kali lagi, biar pas jadi lima. Atau kalo naek tangga atau ngelangkah biasanya sebisa mungkin pas lima kali dan kelipatannya. Kalo nggak, rasanya kayak dosa dan nggak adil. Ngok! Ternyata yang satu ini saya nggak sendiri. Temen saya yang ini juga begitu. Untungnya obsesif disorder yang ini nggak terlalu keliatan dan ketahuan sama orang. Nggak kayak si konsonan tadi yang sampe diancem "sarap" sama si mamah.

3. Pencet-Pencet

Kalo ada yang punya tombol dan nggak boleh dipencet, jauhkan dari saya. Gemes banget kalo liat tombol, baik itu komputer atau dimana pun, termasuk tuas. Sekarang misalnya, lagi ngetik seperti ada tombol-tombol yang minta dipencet agak keras. Random. Dan mau nggak mau harus saya pencet tanpa alasan yang jelas. Sekarang udah bisa dikontrol sih, kayak misalnya kalo gemes pengen pencet tombol 'off' di laptop, nggak saya lakukan. Rasa takut si laptop rusak mengalahkan obsesi mencet tombol 'off' tiba-tiba. Kejadian paling mengganggu: waktu kecil di rumah tetangga pernah gemes liat tuas yang saya nggak ngerti tuas apa, saya buka-tutup dan kena marah orang karena ternyata itu tuas gas alam. Kalo sekarang, paling saya cuma harus maklum kalo keyboard laptop bermasalah karena sering saya tekan keras-keras tanpa alasan.

Ada beberapa obsesif nggak penting-menyebalkan lainnya yang nggak berpola, tapi segitu aja pengakuan obsessive compulsive-disordah saya.


*paur: bahaya


#4 dari 365 di 2011