Senin, 16 Mei 2011

Saya dan Batu

Waktu saya SD, lupa kelas berapa, saya punya batu kecil yang selalu stand by di depan pintu rumah. Batu biasa, seukuran jempol kaki kira-kira. Ngggg.... nggak, batunya nggak berpetuah. Nggak ada jinnya juga (kayaknya sih). Yang bikin spesial adalah si batu ini selalu saya tendang setiap jalan dari rumah ke suatu tempat dan sebaliknya, dari tempat itu kembali ke rumah. Tentunya, tempat-tempatnya yang deket dari rumah. Misalnya, kalo lagi jajan Anak Mas rasa keju ke warung Pak De atau Bu Sarmin, maen ke rumah tetangga, atau ngaji di rumah tetangga. Si batu ini bakal saya tendang sampai ke tempat tujuan sambil jalan, pas sampai tujuan akan saya taruh di tempat yang kira-kira aman dan nggak akan hilang atau bercampur dengan batu lain di sekitarnya. Nah, pas mau balik ke rumah, si batu ini bakal saya tendang lagi, dan begitu seterusnya. Kalo nggak salah sih bahkan si batu ini suka saya kantongin deh biar nggak ilang.

Masalahnya......

Sampai sekarang saya nggak tahu tujuan ngelakuin hal sebermanfaat itu. Dibilang seru juga yah nggak terlalu. Keren boro-boro. Asumsi paling gampang sih, mungkin itu salah satu varian OCD saya waktu kecil. Tapi ini emang rada menantang. Bayangkan, kita harus berjalan menggiring si batu yang nggak semenggelinding bola! (Biasa aja ya?) Kita harus pastiin si batu nggak terlalu jauh sama kita tapi nggak deket-deket amat juga. Ini biar kita nggak capek mesti nendang terlalu sering. Belum lagi, yang paling harus dihindari adalah..... (ini bisa disebut kiamat!) kalo si batu nyemplung ke selokan. Wah... ibarat ajal buat si batu. Saya pernah beberapa kali nyemplungin ke selokan dan harus segera nyari batu pengganti yang biasanya perlu beberapa saat untuk adaptasi bentuk dan tendangan lagi.

Saya lupa kebiasaan ini berlangsung berapa lama. Kayaknya sih lumayan lama. Lupa juga kapan berhentinya. Mungkin waktu saya mulai meninggalkan masa kanak-kanak dan memasuki pintu kedewasaan pintu kanak-kanak level berikutnya! Wooohooooo!

*Mungkin kalo jaman saya kecil udah ada cwider, saya nggak ngegiring batu pas jalan, tapi ngecek taimlain

#66 dari 365 di 2011

3 komentar:

Andina Auria mengatakan...

Hahahaha varian OCD. Lucuk fan. Semoga kemudian hari ga jalan sama batu lagi ya, tapi sama PACAAARRR :p :p

farhanah mengatakan...

hahahaaa makasih au doanya :p

Wimmy mengatakan...

Hahahaha dodol abis fan